5 Fakta Pengusaha Bandung Tagih Utang Rp2 Miliar di Malaysia Berakhir Tragis!

Kasus pembunhan dan mutil*si menimpa pengusaha tekstil asal Bandung, Nuryanton (37). Ia diduga menjadi korban mutil*si setelah pergi ke Malaysia pada 17 Januari 2019 lalu untuk urusan bisnis. 

Sponsored Ad

Seperti apa kejelasan dari kasus ini, berikut dilansir Suar.ID rangkumkan fakta-faktanya dari beberapa sumber.

1. Penemuan dua jasad WNI

New Straits Times kepolisian Malaysia menemukan dua jasad yang termutil*si di pinggiran Sungai Buloh, Desa Coalfields, Selangor, Malaysia. Pihak kepolisian setempat mengatakan dua jasad tersebut kemungkinan dimutil*si oleh pelaku.

"Kemungkinan tangan dan kaki korban dipotong pelaku. Kami menemukan sebuah plasik hitam yang berisi potongan tangan dan kaki di sekitar sungai," ungkap Kepala Kepolisian Sungai Buloh, Shafaáton Abu Bakar, seperti yang dikutip dari New Straits Times. Polisi juga menduga, korban telah dibun*h 2 minggu sebelum ditemukan.

Sponsored Ad

2. Korban merupakan WNI

Dua jasad yang ditemukan di pinggiran Sungai Buloh, Desa Coalfields, Selangor, Malaysia, adalah warga negara Indonesia (WNI). Jasad perempuan adalah Ai Munawaroh sedangkan jasad laki-laki adalah Nuryanto, pengusaha tekstil asal Bandung. Informasi jasad laki-laki tersebut adalah Nuryanto diketahui dari kuasa hukumnya yang mendapat keterangan dari kepolisian Malaysia. Kepolisian Malaysia menemukan sejumlah petunjuk yang mengarah pada Nuryanto.

Sponsored Ad

"Berdasarkan informasi dan keterangan kepolisian Malaysia, jenasah itu diduga klien kami. Sebab petunjuk kepolisian Malaysia mengarah kepada Nuryanto, sebab ditemukan bukti petunjuk seperti baju, telepon genggam ditemukan di sekitar lokasi," ungkap Hermawan kuasa hukum keluarga korban.

Istri Nuryanto Meli Rahmawati (33) juga mengirimkan foto Nuryanto dari Bandung untuk mencocokkan ciri-ciri terhadap petunjuk yang ditemukan polisi. Selain itu, ada kesamaan juga dari bukti CCTV saat korban keluar hotel.

Sponsored Ad

"Dari Bandung dikirimkan fotonya, ternyata sesuai. Nah, yang kedua handphone dan baju yang dia pakai ketika keluar hotel (CCTV) dan di lokasi diketemukannya mayat, ada kesamaan," ujar Hermawan.

Sponsored Ad

3. Pergi ke Malaysia untuk menagih hutang

Menurut kesaksian keluarga, Nuryanto rupanya memang berangkat ke Malaysia pada 17 Januari 2019 lalu. Istri korban bercerita, kepergiannya Nuryanto ke Malaysia adalah untuk menagih uang sebesar Rp2 miliar ke rekan bisnisnya di sana.

"Iya mau ngambil uang (penagihan). Dia bilang di Malaysia sudah numpuk, masih besar sekitar Rp 2 miliar, yang belum tertagih. Saya enggak tahu itu dari berapa orang pengusaha di sana," ujar Meli saat ditemui di rumahnya Kampung Ciodeng, Desa Bojong Malaka, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung.

Sponsored Ad

Dari catatan maskapai penerbangan Air Asia, Nuryanto seharusnya pulang pada 23 Januari 2019. Namun, pada 22 Januari 2019 keluarga putus komunikasi nomor Nuryanto tidak dapat dihubungi.

"Kita lost contact tanggal 22 Januari, handpone dia sudah enggak aktif. Karena chek in di hotel terakhir tanggal 21-23 otomatiskan tanggal 23 dia harus pulang, masuk tengah malamnya tanggal 21 sudah lost contact," kata kuasa hukum Nuryanto.

Sponsored Ad

4. Tes DNA dilakukan

Guna memastikan jasad yang ditemukan adalah Nuryanto, tes DNA dilakukan. Adik Nuryanto, diberangkatkan ke Malaysia untuk tes DNA. 

"Salah satu rekan kita (tim pengacara) ke Malaysia, membawa salah satu keluarga, adiknya Nuryanto untuk tes DNA, untuk memastikan apakah jenasah itu Nuryanto apa bukan," kata Hermawan.

Namun, hasil tes DNA itu membutuhkan waktu yang tak sebentar. Hal ini disebabkan kondisi tubuh korban yang sudah membusuk. Hasilnya disebut akan keluar antara dua pekan atau satu bulan ke depan.

Sponsored Ad

5. Polres Bandung belum dapat laporan keluarga soal kasus ini

Sponsored Ad

Diwartakan Kompas.com, pihak Polres Bandung belum mendapat laporan perihal adanya warga Baleendah yang diduga tewas dimutil*si di Malaysia. Kapolres Bandung AKBP Indra Hermawan mengatakan, hingga saat ini, pihak keluarga korban belum berkoordinasi dengan kepolisian soal kasus itu.

"Belum ada laporan (dari keluarga)," kata Indra, sewaktu ditemui usai pengamanan laga Persib kontra Persiwa di Stadion Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Senin (11/2/2019) malam.

Meski demikian, Indra telah berkoordinasi dengan pihak imigrasi untuk mencari tahu data diri dan kronologis kepergian korban ke Malaysia.


Sumber: Grid


Kamu Mungkin Suka